Adakah Lagi Pengampunan

 Tatkala hati runsing jiwa kecewa
Mencari penawar pengubat luka
Mengintai jendela setenang air di kuala
Mencari ketenangan pada ayatNya

Lintasan hati permulaan padaNya
Tangan di angkat mengEsakan Dia
Rukuk sujud menjadi satu petanda
Menjadi puncak keabdiaan seorang hamba

Pada mu rabbi...
Ku titip kalimah lafaz bermadah
Memohon ampun padaMu Allah
Agar khilafku kau hilangkan segera

Tenang hati ku berasa bahagia

Ya illahi
Berikan ruang utk ku hampiriMu
Merintih sayu tika ku layu
Usahlah Kau memalingkan hidayah Mu
Agar aku sentiasa di jalan Mu

Terimalah pengabdiaan diriKu
Agar aku sentiasa dalam dakapan Mu


# dah lama diri ini tidak bermadah dan menarikan jari di dalam penulisan. Alhamdulillah mudahan pembukaan penulisan kali ini dapat menjentik hati kita yang saban hari semakin jauh dengan Ilahi. Sedangkan tanpa kita sedari Allah sebenarnya sedang menunggu rintihan nada hambanya memohon dan meminta pengampunan dan hajat kepada NYA 



Ayat yang patut direnungkan adalah firman Allah Ta’ala,

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku. Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (QS. Al Baqarah: 186)

 Jom kita bangkit dan bersihkan kembali iman dan hati kita. Allah sedang menunggu kekasihnya iaitu kita PERCAYA LAH

= SABAR ITU INDAH, MEHNAH ITU ANUGERAH=

0 comments:

Terdapat ralat dalam alat ini